Nasib Ku Sebagai Orang Gaji

Sunday, July 16, 2006

Aduhhh..Lewat lagi...

Udah lama aku ngak dapat surfing. Komputer di kamar Datuk ngak bisa di pasang. Petang kelmarin, Mona pulang, katanya cuti satu minggu. Aku bersorak girang sebab bisa aku beronline bila perlu dengan komputer ribanya.

Aku punya keingingan untuk jadi orang Malaysia. Kalau aku bertutur, lenggok pertuturan aku kini mirip orang Jawa Malaysia. Ngak ada lagi pekat bahasa ibu ku. Lagu Negaraku jugak aku sudah hafal tapi ngak sedap sora aku melagukannya.

Mona pulang kerumah bawak teman kolejnya. Cantik budak itu. Katanya cucu artis zaman 60'an dulu dulu. Aku ngank mahu tanya yang lebih lebih khuatir, Mona dapat tahu aku juga intim sesama wanita. Ada waktu darahku amat deras mengalir bila lihat lelaki tampan. Ada waktu, body wanita yang gebu gebu bisa buat aku longlai. Tapi nasibku sebagai orang gaji, aku hanya bisa layan diriku sendiri bila aku dapat rasa gelombang darah ke tempat tempat sulitku.

Lanjut 12 malam semalam aku dengar orang kedapur. Mesti si Mona sebab dia selalu lapar waktu waktu begini. Kemudian aku dengar suara ketawa. Rupa rupanya Mona dan temannya yang didapur. Aku cuba intai intai dari bilik ku dan ku lihat keduanya hanya berpakaian baju kamar yang cukup nipis. Jangan begini, fikirku, nanti aku terangsang tiada yang dapat tolong. Aku tak pasti hubungan mereka tertuju kearah seksual tapi aku mula terbayang yang indah indah. Tubuhan mereka yang baru mencecah 20an sungguh pejal dan montok. Aku jadi tidak tentu arah. Ingin ajah aku meratah dua tubuh muda itu. Terbayang aksi aksi Lesbian panas dalam DVD kepunyaan Datuk yang aku curi curi nonton semasa mereka tiada dirumah.

Aku kembali ke ranjangku bila mereka naik keatas. Mataku ngak dapat lelap. Terasa amat lembab di lembah batinku. Dadaku teresa ketat. Setelah 15 minit, aku kedaratan kembali setelah ku dayung sendiri perahu ku dalam ombak gelora tadi. Lalu terlena aku dibuai mimpi indah.

Tiba tiba " SEMEAHHHHHHHHH !!!!!!!..Budak setan ni tak bangun bangun lagi. Stupid idiot."

Bergegas aku bangkit. Aku lewat terjaga. " Maaf bu Datin, nyamuk banyak sekali dalam kamar saya. Ngak dapat tidur nyenyak sampai pagi." Aku terpaksa berbohong.

Malam nanti jika Mona izinkan, aku berblog lagi..Babai semua.

Monday, July 10, 2006

Majikan ku Sewel Bangat

Semalam katanya ngak makan dirumah semua orang. Aku pun punya kerja lain yang harus dibereskan, lalu aku biarkan aja benda benda dalam peti sejuk. Lalu aku atur rancangan sendiri mau nonton TV di ruang atas. TV dikamar aku ini ngak punya Astro gitu. Kalau diatas, banyak lagi butang remote aku boleh picit picitin.

Jam enam, aku sudah bereskan semua didapur, esok hari Datok ke Bangkok dan aku sudah siapkan pakaiannya. Datin ngak tahu kemana. Kalau selalunya, bila Datok ngak ada, Datin harus ngak pulang rumah. Katanya tidur sama Bu Zainab di Petaling Jaya. Aku ngak mahu percaya tapi itu bukan urusan aku ingin sibuk sibuk

Jam delapan, aku sudah siap mee goreng sama air sirap depan TV, waduh..nikmat sekali, macam rumah ini aku yang punya.

Baru aja aku habiskan mee goreng, pintu dibawah bunyi di buka dan ditutup. Aku menyepi gitu, takut orang jahat.

Datok : " I told you I'm going alone, so I'm going alone. End of story. Yang you nak tanya banyak banyak kali tu kenapa ? "

Datin : " You ingat I tunggul kayu, you ingat i bodoh macam Semeah tu ( aku dalam hati : UDAH AKU PULAK YANG KENA ) . U ingat I tak boleh check dengan airlines ?. You booking kan dua ticket. Satu untuk perempuan jalang tu. "

Datok : " Eh, mulut you tu baik you jaga sikit. Ikut sedap aje maki orang. Sudahlah, I nak keluar balik. Balik kat rumah ni macam balik neraka."

GEDEBANG ..pintu di slam.

KECHINGGGG...KERANNGGGGG...KLANG KLANG KLang klang ......

Datin : "SEMEAHHHH !!! mana kau ???? asyik tengok TV ajer kerja kau. Kau ingat aku bayar gaji kau untuk kau jadi macam tokey kat rumah ni...?? SEMEAH OI..Mana kau ??? "

Aku : "iyaa bu...saya turun... "

Datin : " Amboi amboi habis makanan aku kau bawak kat atas. Kau bukan reti nak simpan untuk aku. Semua kau melantak. Apa lagi yang kau masak ???? "

Aku geleng kepala..

Datin : " KAU TAK MASAK ??? habis kau ingat perut kau sorang nak kena isi dalam rumah ni .. ???..Kau kemas barang barang yang baru pecah ni. Pemalas...Semua kat rumah ni macam SETAN. Tak senang aku duduk sini!!!"

GEDEBANG...pintu kena slam lagi.

Waduhhhhhh...bodoh bangat. Tadi dipesannya jangan dimasak, ini aku pulak jadi setan. Ngak apa Semeah, malam ini rumah ini aku yang punya...setan pun ngak apa..aku punya rumah besar, punya ASTRO.

Selamat Berkelan Semua

Assalamualaikum.Nama saya sameah binti Sameon asalnya dari Pulau Jawa. Kini saya bertugas di rumah seorang kenamaan yang bergelar Datok di kota Kuala Lumpur. Apa khabar semua yah ? Saya baru pandai pakei komputer jadi minta maaf kalau ada yang tersilap ditulis. Si Mona anak bongsu Datok yang ajarkan sama saya.

Cukup tahun ini, udah 6 tahun saya bekerja di Malaysia. Sungguh cantik yah negara ini. CUma yang tidak cantiknya perangei Datin yang selalu memaki saya. Tapi tak mengapa, sebab saya kesini pun datang untuk mencari uwang, bukan untuk berlibur.

Anak Datok ada 4 orang semuanya. Yang sulung nya lelaki dan sudah beristeri. Dengarnya isteringya ada dua. Anaknya pula ada 3. Yang nombor 2 perempuan, sudah berkahwin juga dan punya anak 2. Yang nombor 3 lelaki punya anak satu orang. Yang tinggal sama Datok dan Datin hanya si Mona di rumah besar ini.

Sampei sini aja yah, salam perkenalan ini. Semuga berjumpa lagi.

Babei...